Utusan The Eye

Loading...

Selasa, 31 Mei 2011

>Nunut Dodolan

TS.ABUSED MAJESTY Rp35.000
TS.EMOTIONAL INSIDE Rp75.000
(SOLD OUT)
(SOLD OUT)





Berminat Hub.087759622594

Sabtu, 28 Mei 2011

>Line Up Bandung Berisik

1.BURGERKILL
Originating from Bandung, West Java, Burgerkill were formed in 1995 and have been continually shaping the underground metal scene in Indonesia ever since. For 14 years Burgerkill have consistently been in the spotlight as a force to be reckoned with in Indonesian metal, from writing compositions for movie soundtracks to the successful publication of autobiographic novels. Their first album, 'Dua Sisi', demonstrates the band's beginnings as a leaning towards a predominantly 'Hardcore Metal' and was well received within the underground metal community. With their second album 'Berkarat' and their most recent 'Beyond Coma and Despair' Burgerkill have found their foot-hole and developed a style of their own. Burgerkill set the standard for live metal performances in Indonesia, and have always been a clear cut above the rest. What you hear on the album is what you get live - no disappointments. Their style and level of performance are incomparable to anything previously seen or heard in Indonesia. Burgerkill have become veterans of the metal stage as they are regularly supporting International metal acts touring Indonesia such as The Black Dahlia Murder, As I Lay Dying, and Himsa. Burgerkill is a dynamic composition of talented musicians who have all individually featured as prominent influences within Indonesia's underground metal milieu. With Vicky on vocals, Ebenz on guitar, Ramdan on bass, Andris on drums, and Agung on guitar, the result is a lethal combination of musicians who, as if by instinct, produce a most rancorous sound that leaves you feeling downright butchered. Self produced and Burgerkill's most recent album, 'Beyond Coma and Despair' has been tagged by Rolling Stone Magazine as 'One of the best albums of the year' (2006). The sound exhibited on this album is brutal and violent. All throughout this turbulent, provocative album it is as if Burgerkill grab you by the head and smash you to the wall, yet you find yourself still smiling and thoroughly enjoying this merciless invasion of noise. It is masochistic to the core. There is nothing mediocre about the album Burgerkill attack each song with great ferocity. 'Beyond Coma and Despair' is a unique album in that each song churns out a colossal sound, delivering to the listener an unrelenting assault on the eardrums. 'Beyond Coma and Despair' more than proves with absolute certainty that Burgerkill will reign eternal in the metal world.
2.JASAD
 
Berdiri resmi di Bandung Timur ( Ujungberung ) tepatnya di komp. Tirtawening pada tahun 1990 oleh Yuli, Tito Kelly dan Faried.
Tahun 1992 ada pergantian personil menjadi Yuli, Tito Kelly, Hendrik, Abut, mengeluarkan 2 single Life n Die dan Fuckin Education.
Tahun 1994 pergantian personil menjadi Yuli, Yayat, Yadi Behom, Dani mengeluarkan 1 mini album C’est La Vie (1995-1996) direlease ole Palapa Record dan 3 single Belenggu, Riuh, Technological Principal.
Tahun 1998, Yadi Behom keluar
Tahun 1999, Yayat keluar
Akhir 1999, Man (injected suffered) dan Ferly (forgotten) masuk
Tahun 2001 album full Witness Of Perfect Torture direlease oleh Rottrevore Records dan re-release oleh Forever Underground.
Tahun 2005 album full Annihilate The Enemy direlease oleh Sevared Records dan re-release oleh Rottrevore Records.
Kompilasi PADIGA dengan single Kujang Rompang. 
3.SERINGAI



Early 2002, Jakarta, Indonesia. After a year disbanding his legendary hardcore outfit for 10 years, Puppen, vocalist Arian13 [Puppen, Aparatmati] and old time friends, drummer Khemod [from Bandung thrash grinders, Aparatmati] and guitarist Ricky [from Jakarta's finest hardcore band, Stepforward] founded SERINGAI ['grin' in Indonesian]. Fueled by a desire to play a blend between Motorhead, Black Sabbath, Slayer, MC5, they began to jam together after bassist Toan joined. SERINGAI was already in the habit of constantly writing songs, and playing small gigs in Jakarta and Bandung. Anthem songs like “Alkohol” [alcohol] and “Membakar Jakarta” [burning Jakarta], are the crowd's favorites. SERINGAI became more popular and the shows were beer-soaked and the sing along, slamdancing, stagediving never stops. Shortly thereafter, Toan left the band, and was replaced by Sammy. The band recorded 9 songs including a cover of Black Flag's “Jealous Again”, and released High Octane Rock EP in 2004 in tape format on their own label, Parau. Many shows in support of the tape, and without proper promotion they have sold about 15.000 copies of High Octane Rock EP. They even got offered to write songs for local movie soundtrack, teenage flick Catatan Akhir Sekolah and horror flick 12:00AM, both movies was also a success. Their fanbase grows bigger, and named themselves 'serigala seringai' or, Seringai's wolfpack. Their fans also varied, ranged from 15 years kids to 40 years old school rock fans. In 2005, the CD version is released. The CD version was highly anticipated, and with different and exclusive artwork, it has sold 2000 copies in just 2 month. This time, the CD was distributed by Off The Records/Universal Music Indonesia. Playing from club gigs to stadium festivals, SERINGAI never failed to impress people with their sound, energetic live show, and antics. In 2007 SERINGAI released their full length, Serigala Militia, which acclaimed high praises from mainstream and underground press. The album itself shows maturity but still gaining high impact of the heavy rock blend that’s been a trademark from the band. Songs like “Mengadili Persepsi [Bermain Tuhan]”, “Amplifier”, “Citra Natural” becomes crowd’s favorite anthem, more experimental/doom metal song like “Marijuanaut” is another expanded songwriting from the band. Serigala Militia was the best rock album in 2007-2008, an album without filler. Now SERINGAI is gearing up for their second album, and also in the process of editing their own home video, Generasi Menolak Tua, which consists interviews with the band, fans, high profile music journalists, and a lot of live footage, videos, and road mayhem. This year, SERINGAI is scheduled for those releases and a lot of shows, meaning it will be an exciting and interesting year for the band and of course, real heavy, high octane fueled rock fans.
4.FORGOTTEN 

 Terbentuknya FORGOTTEN tidak pernah lepas dari sejarah komunitas musik HOMELESS CREW di Ujungberung Bandung. Bagian dari sebuah komunitas musik cadas paling tua di Bandung dan masih tetap aktif hingga sekarang. Mereka lahir dan berkembang untuk menjadi bagian dari sejarah musik underground di Bandung dan Indonesia.
Bulan January 1997 album pertama "FUTURE SYNDROME" di rilis. Bermaterikan enam buah lagu berlirik Inggris di rilis oleh bendera indie lokal PALAPA RECORD. Mengusung konsep musik old skool death metal style yang dipadukan dengan beat hardcore dan cross over/thrash metal. Karakter sound kasar, gaya vokal rought screaming yang emosional dipadukan dengan lirik yang bertemakan social dan politik mencoba memotret kondisi realitas yang terjadi pada saat itu. Peredarannya mencakup wilayah Indonesia dan Asia. Sedangkan untuk peredaran di wilayah Eropa di rilis oleh perusahaan indie Jerman MORBID RECORDS.
Bulan Maret 1998 album single promo FORGOTTEN bermaterikan dua buah lagu dengan titel "OBSESI MATI Promo Tape 98" di rilis di bawah perusahaan indie lokal ROCK RECORD. Pasca Forgotten mulai konsentrasi untuk penggarapan proyek full album yang ke dua. Bertempat di studio Rehearsal 40124 Bandung, sepuluh materi lagu mulai di rekam. Di bawah label indie lokal Extreme Soul Production, bulan Agustus 2000 album kedua "OBSESI MATI" dirilis. Pada album ini Forgotten berhasil menemukan karakter musik death metal yang bersumber dari realitas personal. Lirik yang gelap, depresif serta tehnik vokal yang sangat emosional. Album ini seolah menjadi representasi dari sebuah realitas jaman.
Bulan Juli 2001 kembali FORGOTTEN masuk studio. Sebuah album yang menuai banyak kontroversi dengan titel "TUHAN TELAH MATI" dirilis bulan Agustus 2001 oleh ROCK RECORD. Berisi 4 lagu dengan aransemen musik technical death metal dengan lyric yang sarcastic menggunakan sudut pandang teori filsafat nihilism dan diproduksi dalam jumlah yang terbatas.
Bulan Maret 2003 FORGOTTEN merilis album ‘TIGA ANGKA ENAM dibawah label ROTTREVORE RECORDS. Berisi 10 lagu dengan aransemen musik death metal yang variatif. Gabungan antara skill bermusik, eksporasi kecepatan dan power hingga titik maksimal. Sebuah album yang penuh dengan nuansa kegelapan dan terror namun dibalut oleh bahasa puitis dan metaphor yang cerdas. Ini adalah salah satu koleksi album death metal paling inspiratif di Indonesia. Pada tahun 2008 album ini kembali dirilis dalam bentuk CD. 
5.DISINFECTED

Something . that .can't .be .blew .up .just .like .that, from the beginning of DISINFECTED is when .we .(Adith & Andris) still .joined in ROTTEN CORPSE which .in .that .time .only one .personel .(Adith) .left, .after .that .ROTTEN CORPSE .was .help .by .Amank - vocal, Ade - bass and Yana - guitar. In the next .moove, we .decided .changing the name with DISINFECTED on 2nd of November 1997, and ROTTEN CORPSE was just history (R.I.P).
DISINFECTED .was .formed with the first formation, Amank on vocals, Adith on .guitars .and .Andris .on .drums. .Eventhough .we .didn't .have complete formation .yet, .we .was .exist .in .writing .songs .which .helped .by .Oteng (Forgotten) .in .bass .position. Opick .from Disgracer (guitar) then joined in and .the .last .one .is .Sigit, .ex .bass .player .of .Carawala. .So, .with .this formation, .DISINFECTED .then .become .the .most .dengerous band in this planet.
At .the .first .moove, DISINFECTED .then get involved n Independent Rebel Compilation .album .that .contains .15 .brutal .bands .from .Ujungberung - Bandung, .under .the .name of Homeless Crew. This compilation album was published .by .Independent .Record and PT. Aquarius Musikindo. "Reek Shit on a .Tomb" is the .most brutal sickness song from DISINFECTED that have to .be .lestened .in .this .album. .The .recording .was processed in 40.1.24 Studio on 3rd and 4rd of March 1998, with sound engineer Uki and assisted by Yayat.
On .7th .of .July .1998 .DISINFECTED .made .a .promo live tape recorded in 40.1.24 Studio. .Until .now .we .still .exist .to .finished .our .songs for long distance plan making album of DISINFECTED.
DISINFECTED songs are influenced by sick and brutal wellknown bands suck as Cryptopsy, Molucious Hate, Dying Fetus and others
6.ROSEMARY
WE ARE THE BAND WITH A LONG-LONG STUPID STORY
U'LL GET FUCKIN' BORED TO READ THIS SHIT!SO HERE WE ARE
WE'RE COMING TO KICK YOUR ASS FROM OUR SHIT MUSIC
ENJOY AND KEEP SMILING WHEN YOU ALL HEAR ABOUT ROSEMARY .....

Rosemary merupakan sebuah nama seorang pornstar di era thn 80an .... well' ! tapi disini Rosemary adalah sebuah band dengan alunan music ketukan cepat nan harmonis .... Rosemary terbentuk di Bandung pd tahun 1997. Saat itu Formasi awal Rosemary adalah Arie - guitars , Indra gatot - bass , Imam- drum , Soffi - vocal. Dilatar belakangi oleh satu sisi kehidupan dan hobby yang sama dalam satu komunitas skateboards di Bandung , akhirnya terbentuklah band ini ... Seiring berjalannya waktu , akhirnya Rosemary bisa berpartisipasi dalam berbagai event yang pernah diadakan pada masa itu .....
Discography

- Disorder of youth (compillation) 1999 revolution records
- Ticket To Ride (compillation) 2000 spills records
- credit music at [The hoomies][Second2soul][Rookie][play ground] and [Burn] skate video
- Beyond good and evil (cd compillation) no label records
- Finally our first Album Rosemary brokenboards records 2006
- 1st video clip rosemary ( miracle ) 2007
- [Part of life] skate video (credit music and Miracle video clip) 2008
- Rosemary Reapackages album 2008

Influences : skateboarding
Sounds Like : skatepunk
 
7.JERUJI 
Di balik Jeruji...
Pertama berdiri tahun 1996, tepatnya pada tanggal 30 September. Awalnya sekelompok pemuda terdiri dari Aldonny, Heru, Dicky dan Hendra mencoba turut menyuarakan kepedihan mereka terhadap kehidupan. Dengan nama Mutant X mereka membawakan lagu lagu band kesukaan mereka. Seiring dengan perjalanan waktu mereka merasa nama Mutant X kurang Indonesia.
Akhirnya terpilihlah JERUJI sebagai nama yang mewakili mereka pada saat dipanggil ke atas panggung.
Perjalanan karier Jeruji meniti arus naik turun dan pahit manisnya panggung ke panggung. Hingga pada akhirnya mereka diajak terlibat dalam satu kompilasi klasik yang bertajuk Bandung’s Burning pada tahun 1997 yang diproduksi oleh Riotic Recs dengan single No Really Competitions.
Masih pada tahun yang sama Jeruji menerima ajakan untuk terlibat dalam satu kompilasi yang di produksi oleh label Tian An Men ..89 Recs dari Perancis dan masuklah single Pianjingeun pada kompilasi yang dirilis dalam bentuk piringan hitam ukuran 7 inci dan beredar di Perancis dan negara Eropa lainnya secara independen.
Pada tahun 1998 setelah sekitar 2 tahun mencoba dari panggung ke panggung underground scene di Indonesia akhirnya Jeruji menelurkan album perdananya secara independen dengan judul Freedom yang dirilis oleh 41 Recs Bandung. Pada tahun yang sama juga kompilasi Brain Beverages dirilis dan single Broken adalah lagu Jeruji yang terlibat didalam kompilasi yang dirilis oleh Harder Recs Bandung.
Ternyata gaung Jeruji sampai juga ke negara Matahari Terbit dan sebuah records company bernama All System Fail merilis kembali kompilasi yang berisi single Pianjingeun bekerja sama dengan Tian An Men ..89 Recs dalam bentuk compact disc dan dirilis pada tahun 1999.
Di dalam negeri sendiri Jeruji ternyata concern dengan tidak adanya skatepark yang representatif untuk para skateboarder bermain. Seiring dengan ide itu Jeruji diajak oleh ISA (Indonesian Skateboarding Association) dan Spills Records untuk membuat kompilasi yang keuntungannya diperuntukan pada pembuatan Skatepark. Single Drunk With Power menjadi salah satu lagu yang ada dalam A Ticket To Ride “benefit for local skatepark” yang dirilis oleh Spills Records.
Pada tahun 2000 Jeruji berubah formasi dan memutuskan untuk menambah personel sebagai bagian dari dinamisnya musik Jeruji. Robby mengisi posisi gitar dan memberi nafas baru bagi Jeruji. Dan pada tahun ini juga album Lawan dirilis oleh Napi Recs. Perjalanan panggung Jeruji ternyata tidak berhenti, tetapi malah semakin banyak dan mendewasakan masing masing personelnya.
Ide pembuatan live recording yang melibatkan penonton secara langsung memang belum ada waktu itu di Indonesia ternyata menarik untuk beberapa pihak.
Dan akhirnya terwujud sudah dan melibatkan beberapa band pionir dan label independen di Bandung
.
8.BESIDE
Tumbuh dan berkembang musik di Bandung terutama musik Cadas, menginspirasi kami untuk membentuk sebuah band beraliran Hard Core. Dengan keinginan bersama maka terbentuklah sebuah band dengan nama BESIDE. Beside berdiri di pertengahan Mei 1997, tepatnya dipinggiran kota Bandung, Ujung Bronx. Di satu komunitas besar HOMELESS CREW.
Ditempat ini kami banyak menghabiskan waktu, berdiskusi mengenai musik, membangun sebuah scene, atau sekedar mematangkan ide-ide kami mengenai musik. Ditempat ini pula tumbuh dan berkembang band-band Death metal atau musik cadas yang saling menginfluence sehingga dapat melahirkan karya-karya yang dapat dinikmati dan disukai semua kalangan.
Dengan seiring waktu, musik BESIDE banyak mengalami perubahan dan bermetamorfosa menjadi lebih progresif. Mungkin dengan reformasi yang dialami tubuh BESIDE sendiri dengan bergantinya personil menjadi faktor utama perubahan tersebut. Dengan awal mula kami mengusung musik New School Hard Core yang pada saat itu pula banyak dipengaruhi band-band New York Hard Core dan European Hard Core hingga sampai sekarang musik kami banyak mengalami perubahan yang signifikan.
Influence yang masuk melalui personil-personil baru seperti Arch Enemy, In Flames, Soil Work, Dragon Force, Iron Maiden, All That Remains, Malevolent Creation dan masih banyak lagi cukup memberikan nuansa metal yang sangat kental.
9.INFAMY
Band ini terkonspirasikan sejak 1 Januari 1994, oleh sekumpulan anak muda yang tergila-gila akan gaharnya musik metal. Perjalanan band ini tidak pernah berjalan mulus karena sering keluar masuknya personil, kecuali Ajie sang gitaris yang masih mematri diri di band ini. Setelah melewati berbagai gigs dan event baik di dalam kota bandung maupun diluar Bandung, band ini sempat merampungkan sebuah EP berjudul "Beyond The Flesh of Innocence". Lagi- lagi terjadi pergantian personil setelah rampungnya EP tersebut. Namun pada tahun 2003 band ini menelurkan album pertama mereka dengan judul "INFAMY", dibawah titik record sebagai label yang menaungi album pertama mereka.
Pada 2006 kembali mereka menulis lagu-lagu baru dan sempat merekam beberapa demo tapes, namun pembuatan album kedua ini mengalami proses yang cukup panjang dan rumit. Sempat album ini hendak dirilis oleh salah satu label dari Australia pada 2010, dan album baru ini di mixing dan di mastering di Sovereign Studios Australia berkat bantuan Jason Hutagalung dan Xenophobic Records juga Aidan Barton pemilik Sovereign Studios sekaligus engineering yang mengerjakan proses album baru Infamy.
Namun karena pelbagai hal album ini dirilis oleh label lokal JetFire Records, sehingga lahirlah album kedua Infamy yang berjudul "HATREMONIAL" pada pertengahan bulan Februari 2011. Album kedua ini berisikan tiga hits single berjudul "Silent Farewell", "Megalomaniac", dan "Necrophiliac". Album ini semakin mentasbihkan mereka sebagai band metal dengan nuansa dan rasa yang berbeda. Sebuah album yang layak dimiliki setiap orang pada awal 2011 ini.
Infamy adalah Ajie (guitar), Andri (Vocal), Egi (drum), Aul (bass) dan mereka siap membuat jantung anda berdegup kencang.
10.OUTRIGHT
OUTRIGHT IS A HARDCORE BAND!!
Start in late 2004 original members were in same high school, try to make something new to start a band. The band members are Ryan - drums, Asuy-Bass, Bart-guitar and the come in Ryan neighborhood Ricky-voc we start with cover song from Rancid, Agnostic Front, Biohazard and Hatebreed. Many early songs from OUTRIGHT influenced by european HC such as Rykers, Backfire, etc and then we make it slower, heavier with many touch of groove inside we call it “SUPER GROOVE POWER CHORDS” and some beatdown or two step inside (fuck yeah we’re a hardcore band).
OUTRIGHT’s first professional debut is an album called “HARDCORE STRIKES BACK” it contains 11 HC songs and 1 remix song, it was released by Crossover records in late 2008. Nevertheless we start doing tour all over Indonesia and playin with so many good bands and international events such as TERROR (Los Angeles/US), CARPHATIAN (Australia), HAVE HEART (Boston/US), Ruiner (Boston/US), FIRST BLOOD (US) and many more. And we’re touring for several month for promote our album, we also distribute HARDCORE STRIKES BACK to Europe such as Sweden, France and Netherland.
After several years being together Ricky decided to leave OUTRIGHT cause personal reason (we’re gonna miss you bro) and then we found Hardy (End Of Line) to join with band we start doing tour in mid 2010 with Hardy till now. He has a good character as good as Ricky. We also have 3 single which is released for 3 different compilation we have “BLOODY BOARD” – FAMILY/Linoleum records, ”BROKEN TRUST”-Indicator records, ”JUDGEMENT”-NEPS records and we’re going to record new album at the end of this year.
OUTRIGHT new song contains so many beatdown so kids you can do everything you wanna do on the dance floor, keep HC coz HARDCORE is a movement not just a fuckin’ fashion, this is a way of life staying alive to keep survive…
11.KOMUNAL
“Born in blues, raised in Rock, and grow up in Metal. A true Indonesian Metal Phenomenon.” Idhar - Ex-Ripple Magz.
Kutipan diatas memang benar-benar menggambarkan seperti apa KOMUNAL itu sendiri. 4 kawan sepermainan yang merantau ke kota Bandung, mempunyai kegemaran yang sama untuk bermain dan menciptakan musik hingga terbentuklah KOMUNAL di kota Bandung bulan Januari 2004. Materi musik KOMUNAL sendiri banyak dipengaruhi oleh band – band lokal seperti Godbless, Flowers, Puppen, Jeruji, Extreme Decay dan lainnya serta band – band trash metal tahun ’80-an ( buat apa mendengarkan musik – musik impor yg tidak bermutu –red ).
Hingga saat ini (2011) KOMUNAL telah berhasil memuaskan para penyuka dan pengamat musik di berbagai acara, baik gigs yang berskala kecil dan sederhana hingga event2 besar hampir di seluruh Indonesia. 
12.DOWNFORLIFE
Bermula dari kesukaan terhadap musik cadas yang hangar bingar, DOWN FOR LIFE terbentuk pada awal 2000. Beberapa individu yang sebelumnya terlibat dalam kelompok band lain, seperti Sabotage ( Yogyakarta ), dan band HC / punk kota Solo seperti Apoticore, Underdog, dan Full Stricken; kemudian membentuk DOWN FOR LIFE.
Dengan formasi awal Stephanus Adjie memegang kendali vokal, sebagai founder band bersama Anang Farid a.k.a Achenk pada drum, kemudian mengajak beberapa teman; Ahmad Azhari a.k.a Jojo sebagai bassis dan memakai satu gitaris Imam Santoso. Pada awalnya sangat terpengaruh band – band Lost and Found seperti Backfire! maupun band – band NYHC seperti Madball, Agnostic Front maupun 25 Ta Life. Namun karena kesibukannya Achenk mengundurkan diri meski sampai sekarang masih terlibat dalam band terutama pada divisi merchandise. Kemudian kembali pada basic root nya yang lebih condong ke metal, terutama ketika seorang drummer kawakan , Doddy PDD, yang sebelumnya bermain bersama Traxtor, Brutal Corpse dan Broken Hell bergabung dan mengeser posisi Achenk untuk bermain gitar. Dengan formasi berlima dan pengaruh band – band metalcore seperti Killswitch Engage, Chimaira, Unearth, All Out War, Converge, bisa dikatakan bahwa DOWN FOR LIFE adalah band hardcore yang memainkan metal.
Individu yang terlibat dalam band ini bisa dikatakan hampr tidak pernah mengalami perubahan berarti. Semua individu sampai saat ini masih berkecimpung didalamnya meski tidak berada dalam divisi musik. Hal ini menunjukan bahwa DOWN FOR LIFE bukan saja sebuah band tapi adalah keluarga yang mempunyai komitmen visi dan misi yang sama namun tidak terikat.. Untuk beberapa saat berjalan dengan formasi berempat, kemudian setelah sempat dibantu beberapa gitaris seperti Andreas Oky a.k.a Gembus dari Mock Me Not dan Novi Koploh dari The Rival, akhirnya mendapatkan gitaris tetap yaitu Sigit Santoso dari Full Stricken dan xCorrupshiTx, juga adik kandung dari Imam untuk melengkapi formasi DOWN FOR LIFE.
Lebih dari 50 gigs dijajal dari event kecil sampai event besar, baik di kota Solo dan sekitarnya atau juga di kota lain seperti Jakarta, Yogyakarta, Malang, Semarang, Kudus, dan lain-lain. Berada dalam satu panggung dengan band lain baik dalam genre yang sama maupun genre yang lain. Dengan kerja tim dengan dukungan kerja crew yang maksimal, DOWN FOR LIFE mampu menyuguhkan performance dan sound yang liar.
Tentu ditunjang dari pengalaman individunya dengan latar belakang sebelumnya. Band ini menjadi salah satu band momok yang ditakuti kuping – kuping mainstream dan band yang selalu ditunggu oleh penggila musik cadas di kota Solo.
Sebuah band membutuhkan manajerial penanganan yang profesional sesuai kapasitasnya dan kebutuhan band tersebut. DOWN FOR LIFE sebelumnya dikelola oleh band sendiri, tapi setelah hampir berjalan 2 tahun, mereka bergabung dalam manajemen Dapross Conspiracy. Sebuah kemajuan berarti dengan makin tertatanya jadwal konser dan bentuk promo lainnya dan merilis secara tidak resmi sebuah album yang berisi 12 lagu, yang sekarang dianggap sebagai bootleg karena dirilis tidak secara resmi dan tidak dijual, beredar luas melalui promo dan dapat dicopy gratis. Lagu – lagu ini bahkan saat ini dapat diunduh di hampir semua warnet di kota Solo. Setelah berjalan hampir 3 tahun, pada April 2006 DOWN FOR LIFE memutuskan keluar dari Dapross. Beberapa pertimbangan dan hal yang bersifat krusial menyebabkan terjadinya hal ini. Ini juga diikuti oleh band – band lain yang sebelumnya bergabung di dalamnya. Perbedaan visi misi dan hal – hal yang bersifat pribadi, terutama karena masalah keluarga, Doddy memutuskan keluar dari band. Tapi hal ini dapat diantisipasi karena sebelumnya sudah ada additional player, seorang drummer muda dari band crustcore Arm Of The View, Wahyu Jayadie a.k.a Uziel, kemudian bergabung menjadi anggota keluarga termuda dalam DOWN FOR LIFE. Pergantian personil ini semakin menguatkan iktan dalam internal DOWN FOR LIFE. Bahkan secara kualitas musik dan performance semakin matang dan terkonsep. Hal ini juga ditunjang manajerial yang semakin tertata setelah dipegang sendiri dengan menunjuk Giri Noto sebagai manajer.
Setelah menjelajahi beberapa gigs lagi baik di dalam dan luar kota., DOWN FOR LIFE, kembali ke studio rekaman di Studio Biru. Persiapan materi yang diambil dari beberapa lagu dari album bootleg dan promo dengan aransemen dan lirik baru, proses rekaman sampai mastering berlangsung dari bulan November 2007 sampai Januari 2008, dan menghabiskan biaya cukup banyak, hampir semua penghasilan main dihabiskan bahkan itu tidak cukup, untunglah sebuah minor label baru aliansi dari the ThiNK kolektif dan Belukar clothing bernama Belukar Records, membantu pendanaan dan merilis debut album resmi DOWN FOR LIFE ini yang berhasil mengandeng brand rokok nasional X Mild dengan program X Mild Noize nya. Dengan sound enginnering kenamaan kota Solo, Setyo, proses rekaman juga menghadirkan Didi Crow dari ROXX, band rock legendaris Indonesia, pada lagu Menuju Matahari. Beberapa equipment disupport oleh Sumber Ria Sound System dan Moshpit Music Studio, yang selama ini memberikan fasilitas latihan gratis pada DOWN FOR LIFE. Untuk penggandaannya di Jakarta dibantu Renhat dari Souljah. Saat ini album ini masih dalam proses pengerjaan cover yang art work nya dikerjakan oleh Jahloo Gomes dari Belukar dan untuk printing cover dan media publikasi dikendalikan Apukat Printed.
Sambil menunggu selesai proses cover ini, beberapa proyek dikerjakan seperti merchandise DOWN FOR LIFE yangs secara eksklusif dipegang Belukar Clothing, meski beberapa clothing seperti Morisland merilisnya tapi dibawah naungan Belukar untuk masalah desainnya. Dari masalah desain inilah kalimat Pasukan Babi Neraka terlontar, yang awalnya dipakai untuk desain kaos, Tatuk dari Evergreen, Stephanus Adjie dari DOWN FOR LIFE dan Jahloo Gomes dari Belukar lah yang bertanggung jawab atas kalimta itu. Pasukan Babi Neraka yang kemudian berkembnag menjadi semacam julukan bagi teman – teman dan penggemar DOWN FOR LIFE. Cukup mengejutkan penjualan merchandise meningkat tajam bahkan dari luar kota juga begitu banyak. Beberapa gigs di luar kota pun dipadati pecinta metal dan tentu saja Pasukan Bai Neraka baik yang dari Solo selalu mengikuti atau dari kota – kota tersebut…sangat mengejutkan, tawaran main juga begitu banyak. Sementara Pasukan Babi Neraka sendiri mempunyai konsep dari logo DOWN FOR LIFE yaitu babi, yang merupakan binatang menjijikan, serakah, kotor bahkan dianggap haram tapi dagingnya juga disukai karena kelezatannya, sebuah paradigma yang menarik, demikian juga dengan DOWN FOR LIFE yang tentu saja banyak yang menyukai musiknya tapi tidak sedikit juga yang tidak suka. Tapi Pasukan Babi Neraka ini terus berkembang baik kuantitas maupun kualitasnya..
Bulan Mei 2008, debut album DOWN FOR LIFE bertitel Simponi Kebisingan Babi Neraka dirilis dalam format cd oleh Belukar Records. Sebuah album dari band cadas yang paling ditunggu oleh pecinta musik cadas kota Solo dan sekitarnya. Akhirnya perjuangan hampir sepuluh tahun ini memberi bukti karya nyata. Dicetak 1000 buah dan sampai akhir tahun 2008 terjual lebih dari 800 buah dengan distribusi hampir di kota besar di Indonesia, Malaysia dan Singapura. Yang luar biasa adalah penjualan merchandise yang mencapai 100 kaos per bulannya. Dirilisnya album ini mengantarkan DOWN FOR LIFE menjajal puluhan panggung dan tour bersama Caliban ( Jerman ), Netral, Koil, Seringai, Pas Band, Burgerkill dalam rangkaian tour bersama Djarum, Marlboro dan Gudang Garam dan gig komunitas di beberapa kota di Jawa Tengah. Tahun 2009 langsung tancap gas dengan beberapa konser bersama Slank dan Andra and The Backbone di Marlboro Rock in Orchestra, menjadi pembuka konser Parkway Drive ( Australia ) di Jakarta dan rangkaian Marlboro Mix Rock Tour di Jawa Tengah. Dan pada pertengahan 2009 album Simponi Kebisingan Babi neraka sudah terjual habis.
2010 dibuka dengan hengkangnya kakak beradik Imam Santoso dan Sigit Pratama. Tidak larut dalam polemic DOWN FOR LIFE langsung mengaudisi mencari gitaris baru. Setelah melalui proses yang cukup melelahkan, akhirnya terpilih Moses Rizky, yang merupakan additional gitar DOWN FOR LIFE dan juga gitaris Remain Silent dan Rio Baskara, gitaris band stoner Sofre Moreou. Formasi ini langsung mengahadapi jadwal padat samapai pertengahan tahun. Dari helatan pensi dan gig besar seperti East Side Metal di Semarang dan Bla Bla Bla Fest di Jakarta juga gigs komunitas di berbagai kota. Tawaran dari clothing line merchandise terbesar di Indonesia, Merch Cons, melengkapi rilisan merchandise yang dipegang oleh Belukar, Black Bat, Sinkkink dan Grind. Ini meningkatkan penjualan merchandise mencapai 200 buah per bulannya. DOWN FOR LIFE juga dipercaya menjadi pembuka band internasional Dyong Fetus di Solo dan Exodus di Jakarta, yang langsung disambung dengan rangkaian tour di Jakarta dan sekitarnya pada bulan Oktober. Tawran 3 way split dari downsouth Records dari Singapura dan dilanjutkan rangkaian promo tour di Singapura, Malaysia dan Thailnad di akhit tahun 2010. Sementara persiapan riisan album kedua sudah mencapai tahap pengumpulan materi tahap akhir dan mulai proses produksi pada awal tahun depan. Sementara untuk records labelnya saat ini ada tawaran serius dari Fast Youth Records dengan distribusi dari de majors Records. 
13.SCREAMING FACTOR
 At the end of March 1997 SCREAMINGFACTOR [SF] was formed in the city of Malang - Indonesia with it's initial formation Evi [vocals], Harry [vocals], Yoyok [guitar], Andre [bass], and Lucky [drums]. Earlier in their career, SF's concept was more Oldschool hardcore / punk, and often covered songs by Sick Of It All, 25 Ta Life, and Vision of Disorder. In 1999, SF released their first single, We Born In Pain, for a local compilation album titled For The Truth [Youth Frontline Records]. Then in early 2000, they re-record their single, Wake Up. The single was included in the compilation We Born With Pain [Never End Records]. After a periode of hiatus and some member changes, eventually with the formation of Novi [vocals], Udin [guitar], Yoyok [guitar], Adon [bass] and Ayok [drums], the band re-record a demo song The Fire That Burns In My Heart in Nero studio [Malang]. The song was included in Solidrock Magazine # 3 [2004] sampler CD and became the soundtrack of an independent film, Jana [2005]. At the end of 2005, SF finally released their debut album under Fukyu Records. Self-titled release was marketed all over Indonesia through independent channels, and gained positive public response . Since this album, their music has shifted towards the metal realm. Arrangements becomes more complex and progressive. The intensity of punk / hc wild welcomes the rock-metal, mathcore, metalcore, to post-hardcore feel. Their single, The Fire That Burns In My Heart was also included in a national compilation, Rock Without Limits [Dapross Records, 2007]. TRAX magazine in its metal issue [January 2006] put them as one of 15 Indonesian bands capable of defining heavy metal in the 21st century. SCREAMINGFACTOR has gone through various types and scales shows and stages in the city of Malang, Sidoarjo, Surabaya, Blitar, Solo, Yogyakarta, to Denpasar. They've also shared the stage with Extreme Decay, Keramat, Antiphaty, Primitive Chimpanzee, Begundal Lowokwaru, Brigade 07, Breath of Despair, Crucial Conflict, Moment of Pain, Mortal Combat, Hands Upon Salvation, / RIF, Burgerkill, Beside, Seringai to Efek Rumah Kaca. After recording of their new material in early 2008, Adon [bass] left the band and was replaced by Harry [ex Kimono]. SF have opened for foreign bands such as SOL [Germany] and Ingrowing [Czech], and Walls of Jericho [USA] in Malang. In mid 2008, SCREAMINGFACTOR released a mini-album titled Welcome Pieces, released digitally via ReloadYourStereo, a project by Apokalip.com netlabel. SF's progress started to attain public's and national media's attention. Rolling Stone magazine referred to them as one of the Bands To Watch in Malang Rock Trip, a special article [February 2009 issue]. SCREAMINGFACTOR was also selected as one of the Indonesian rock band which was featured in Hai Star magazine - metalcore edition - where their single, Welcome Pieces was also included in the edition's CD sampler. SF then joined in the Tribute To Koil; Kami Percaya Kaupun Terbakar Juga compilation project produced by Bakar Collective [Bandung] and was released digitally by RYS / Apokalip in June 2009. In this compilation, SF covered an old Koil track, Ini Semua Hanyalah Fashion. SF had also appeared In events such as Allegiance To Metal Tour 2009 with Pshycroptic (Aussie), Burgerkill, Nemesis (Bdg), Anorma (MLG), Killharmonic (KDR). Currently SCREAMINGFACTOR is working on new materials for their next album which is planned to be released in 2011. They are also intensely seeking and openning opportunities for producers or record labels that will whole-heartedly go side-by-side with SF in producing this next album 
14.CRANIAL INCISORED
Born in Jogjakarta (Indonesia) on Mei'98, that's from the merger of two bands, UNSCARED (Halim and Sam) and V.O.I (Voice of Incorruptibilis - Candra and Fads). After doing jam-session for many times they agree to unite in Cranial Incisored (CI) with first formation : Candra (voc) – Sam (bas) – Halim (guitar) – Fads (drums). July 1999 Cranial Incisored finished their first demo/promo tape that's called "My Sperm In Vain".
September 1999, Sam (bas) out from CI 'cause he not support/serious with CI. Komeng take his position on bass (March 2000). On Jully 2000 position vocals have change. Candra out cause he very busy withhis work and soon Wawan take that position.
Position Komeng on bass, replace by Mal on June 2001. Nov - Dec 2001 CI finished their second demo /promo "The Experimental Minds of Instability to Shock Your Therapy System", contains 3 new killer songs and 2 songs from demo "My Sperm in Vain" with new arangement and recording.
In Januari 2003, new vocalist, Didit (Traumatized, Sherlock Holmes) came take Wawan's position. On June 05 2003, CI start recording for 1st album "Rebuild:The Unfinished Interpretation Of Irrational Behavior", contains 14 songs, recorded at Avila Studio, Jogjakarta. The work of recording and mixing during on june - july, and mastering at Vision Studio (Jakarta) by Jefray Arwadi (KEKAL). The album released and distributed in Indonesia (on tape format) by Metal Ground Recs. Release date December 01 2003. Since September 2003 we use Roy (Death Vomit) for drums, cause Fads must work in other city.
On December 2005, USA Label - Malicious Intent Records interest to re-release 1st album " Rebuild:The Unfinished Interpretation Of Irrational Behavior " on CD to distributed all over the world (international). The CD was released on June 06 2006. When the cd was on process released, the band have something member change, on drum position Roy changed by Obet (Zoo/Meva), and 2nd album “Lipan’s Kinetic” already release now. For Indonesia release via Hellavila Records (09 Sept 09), and international release via Symphonic Blast Productions (MY), soon will release too via BVT Records (South Korea).
15.GODLESS SYMPTOMS

GODLESS SYMPTOMS ( G.SS ) sebuah catatan perjalanan
Band ini terbentuk pada September 2003 oleh baruz-vox, tommy-guitars, wanda-bass dan koca-drums. Membentuk band ‘straight forward’ adalah tujuan kami pada awal nya, walaupun kami tidak pernah tahu akan dibawa kemana arah musik band ini nantinya. karena kami banyak menggabungkan banyak unsur, mulai dari musik rock, reggae, metal, punk, hardcore, death metal kami combine jadi satu. Band-band seperti anthrax, bad religion, radiohead, napalm death sampai bob Marley adalah diantara sekian banyak influence band kami dalam menciptakan karya-karya kami. Hari, bulan dan tahun berganti, demikian pun drummer kami koca yang mengundurkan diri pada juni 2004 dan memilih berkonsentrasi pada kuliah, sehingga kami pun sering berganti-ganti drummer untuk memilih yang cocok secara individu dengan 3 orang yang tersisa, karena hal itu sangat berpengaruh untuk kelangsungan band kami nantinya. Dadang (faceless) dan papay (cabe rawit) adalah diantaranya. Dengan dadang kami sempat merekam 12 lagu G.SS di studio workhouse di daerah cijerah-bandung barat dan ikut di beberapa kompilasi diantaranya kompilasi miller beer, kompilasi mempetisi langit, kompilasi beyond good, evil and us, dan juga kompilasi millions sound. Pada oktober 2005 dadang pun mengundurkan diri dan berkonsentrasi dengan band melodic nya yaitu faceless. Sempat kami bingung selepas Dadang dari band kami, tapi untung saja hal ini tidak berlangsung lama karena teman kami Goestie dari band ommerta mau membantu kami. Dan tidak lama setelah itu, kami merekam 4 materi lagu baru kami masih di studio workhouse pada April 2006.
Setelah banyak melakukan pertunjukkan untuk bersenang-senang dan terus mengenalkan band kami, akhirnya pada bulan juli 2007 kami mengeluarkan debut album kami setelah penantian yang begitu lama dan budget yang mencukupi tentunya, karena kami merilis debut album kami dengan kocek kami sendiri dan die trying recs adalah nama records label yang paling pantas dengan semua yang telah kita perjuangkan sejauh ini. Nama album untuk debut album kami, kami beri nama CROSSOVER, karena kami tidak ingin terpatok pada satu genre dan ingin terus mengekplorasi apa yang kami suka dalam menciptakan karya-karya kami. Ada 10 lagu yang kami rilis di debut album ini, banyak hal yang kami teriakkan disini, mulai dari persahabatan, pengkhianatan, cinta, kehidupan dan kematian. Kami hanya berusaha jujur dengan apa yang kami jalani walaupun dengan imajinasi tertinggi sekalipun.Semoga rilisan ini memberi napas segar bagi para penikmat musik dimanapun, sebagaimana yang kami nikmati, kami rasakan dan kami jalani.
Setalah rilisan ini beredar di pasaran pada juli 2007,kami mulai merambah panggung-panggung di dalam dan di luar kota bandung, pada awal 2009 masuklah Dicky untuk mengisi posisi gitar ke 2 di band ini, kami mulai menggarap banyak sekali materi-materi lagu baru, dengan masuk nya Dicky ke band ini, juga memberikan warna yang berbeda dari materi album kami yang pertama. Materi-materi baru untuk album kami selanjutnya lebih heavy, fast, dan lebih metal dari sebelumnya, tanpa menghilangkan benang merah musik kami di godless symptoms, yaitu thrash metal hardcore. Di akhir tahun 2011 ini kami akan meluncurkan album ke dua kami,berisi 10 lagu yang lebih heavy, fast, dan straight to your face ! dengan single BERAKSI LEWAT DISTORSI..just wait..
16.BLEEDING CORPSE 
BLEEDING CORPSE adalah band gore and roll berdiri di kota bandung tgl 29 mei 2005..dengan formasi ari bejo ( drum ),uus death ( guitar ),adrian ( bass ),bobby ( vokal ) dan pada bulan november 2005 bleeding corpse mengeluarkan promo album yg berisi 3 lagu yaitu :
1.simpuh tubuh terbunuh
2.bangkai para pendosa
3.nista maja utama
Bleeding Corpse mengaku dipengaruhi oleh band-band seperti band brutal death metal Suffocation, Disavowed, Devourment, dan Disgorge.
Bleeding corpse mengusung sound gitar yang low di tambah full hiper blasting drum dan gutural vokal dengan tema lirik tentang pembunuhan dan penyiksaan yg tanpa akhir
Perjalanan mereka sudah cukup lama dengan penampilan mereka di banyak pertunjukan di negeri ini, dari kota besar hingga ke daerah-daerah kecil
Pada tahun juli 2008 ahirnya bleeding corpse mengeluarkan album pertamanya yg bertitel RESURECTION OF MURDER yg berkibar di bawah label pieces record 

17.TURBIDITY

Turbidity BANDUNG SLAMMING GUTTURAL, terbentuk di bandung tanggal 14 feb 2008, Dengan formasi Iko Karbon - drum, Dada Rosadeath - Vocal, Daniel Turbiyem - Guitar, Dmamay - Bass. mengusung genre slamming yg memainkan down tempo death metal, dengan sound yg berat, distorsi low karakter, lirik yg GORE dan komposisi vocal guttural. turbidity terinspirasi oleh Abominable Putridity ( Russian Death Metal ), Devourment ( Texas Brutal Slam ), Internal Bleeding ( USA Groovy Death Metal ) & Chepalotripsy ( USA Slam ), Turbidity adalah Band BANDUNG SLAMMING GUTTURAL pertama yg memuntahkan album pada tgl 16 jan 2011 yg bertitel SUFFERING OF HUMAN DECAPITATED, di bawah bendera EXTREME SOUL PRODUCTIONS.

18.CRITICAL DEFACEMENT

Critical Defacement dulu bernama Necrology...namun karena ada band dari negeri kompeni yang sama namanya (walaupun kami duluan yang pakai nama ini), maka kami memutuskan ganti nama. entah dari mana Bung Idol Blasphemy dapat nama Critical Defacement..yang artinya kurang lebih kritikan yang sifatnya merusak atau menjelek-jelekkan.
Critical Defacement didirikan di kampus unhas oleh tiga mahasiswa rusak angkatan '96 (Nandar, Nathan, Arthur) plus seorang preman dari pelita raya, Mr. Idol Blasphemy. berempat kami sepakat membuat band brutal death metal yang tujuan utamanya menghancurkan gendang telinga bangsat2 komersil, sok trendy, tai kucing kalian semua... budak2 padi,dewa, sheila on anjing, dan semacamnya.kami berempat terobsesi menyiksa kalian.
Kesibukan kerja memaksa kami bertiga meninggalkan Makassar (tinggal Mr. Idol yang setia tinggal di Makassar tercinta) dan membuat Critical Defacement vakum untuk beberapa tahun lamanya.
Tahun 2005, untuk menggantikan posisi Nathan, Nandar dan Arthur, maka perburuan bassist dan drummer segera dimulai. dan akhinya.. Mr. Hendrik (bass) dan Mr. Adi (drum) yang bersedia join di band ini dan menjadi member tetap di Critical Defacement. menyusul Mr. Lhio Al-Qhardawi (gitar) masuk tahun 2010. Selamat bergabung dengan orang sakit jiwa... dengan formasi ini, Critical Defacement sudah menghancurkan beberapa event, tentu saja dengan musick merdunya.. aarrgghhh.

19.TCUKIMAY

TCUKIMAY adalah salah satu band THRASHPUNK yang berasal dari kota bandung, jawa barat, Indonesia. Penggunaan dari kata TCUKIMAY sendiri, ”BUKAN ARTI SEBENARNYA” seperti yang diketahui khalayak masyarakat Indonesia pada umumnya. Namun kata TCUKIMAY menurut kami mempunyai artian tersendiri yaitu ungkapan ketidakpuasan dan kekecewaan terhadap berbagai sistem dan aturan atau pakem yang sudah ada, terutama dalam hal bermusikalitas!! Dibentuk pada tahun 1999 dengan formasi awal 5 orang, seiring waktu mengalami beberapa perubahan, dan semenjak tahun 2006 hingga kini menjadi 4 orang yaitu : lookass (vocal), cuky (bass & back vocal), ndih slayer (guitar), ikiss (drum). Dalam bermusik TCUKIMAY tetap peka dan peduli akan budaya lokal, karena kesadaran akan keberagaman budaya di Indonesia, terutama dalam hal musikalitas. salah satunya adalah berkarya dan berkolaborasi dengan sejumlah musisi tradisi seperti iman zimbot (dari SMKI), mang ayi (tarompet sunda dari subang), tatang (spesialis kendang sunda) dan sejumlah musisi tradisi lainnya. Hingga kini TCUKIMAY sendiri terus membuka diri untuk bereksplorasi dengan berbagai bentuk budaya, tanpa batasan geografis dengan tetap mempertahankan dan menjaga idealisme thrashpunk itu sendiri. Dengan semangat menghargai perbedaan dan keberagaman, tetap menjalin persaudaraan dan kebersamaan.
20.PARAU




Salah satu band terbaik asal Bali, meramu beat melodic ala metalcore dipadu dengan unsur death metal. Kualitas sound yang baik dengan komposisi menarik membuat band ini menjadi salah satu band kebanggaan di scene bali.
Pada awal kiprahnya Parau yang terbentuk pada September 2002 ini banyak dipengaruhi oleh musik Hardcore. Seiring waktu, melalui jam terbang manggung yang makin padat, pelan tapi pasti unsur Metal mulai merasuki orbit musik Parau. Hingga akhirnya pada tahun 2006 Parau berhasil merilis album perdana bertajuk “Surga Bencana”. Dalam perjalanannya, Parau juga beberapa kali terlibat dalam album kompilasi baik itu di Bali maupun Nasional.
Sempat mengalami beberapa kali pergantian personil, justru membuat Parau makin kuat dan matang dalam berkarya. Terobosan pun dilakukan dengan memperluas unsur - unsur metal untuk memperkaya musik Parau. Selain itu musik Parau juga dikemas dengan taste masing - masing personil sehingga menghasilkan musik dengan distorsi berat dan beat menghentak yang dapat membangkitkan adrenalin yang enak untuk didengar dan dinikmati. Eksistensi band - band seperti Ark Angel, Pantera, Metallica, Black Dahlia Murder, Lamb of God, Necrophagist hingga Faceless, sangat berpengaruh pada playlist pribadi masing-masing personel sampai akhirnya Parau benar - benar bertransformasi menjadi band Metal.
Resep Metal racikan Parau bisa dikategorikan cukup spesifik : penulisan lirik yang peka dan cerdas, berpondasi pada hubungan horizontal antar sesama manusia, manusia dengan alam ; serta vertikal antara manusia dengan Sang Pencipta. Peka terhadap realita situasi dan kondisi roda kehidupan manusia di dunia merupakan bahan utama bagi Parau dalam penciptaan lagu sebagai respon kepedulian terhadap jalannya kehidupan. 
21.GUGAT
GUGAT terbentuk pada bulan Juli 2000 di Cimahi, dengan formasi awal :
- Andy (Vokal)
- Oce (Gitar)
- Jafar (Gitar)
- Dronk (Bass)
- Black (Dram)
Dari bulan Juli 2000 s/d akhir tahun 2002 GUGAT mengikuti parade-parade band dan membawakan lagu-lagu Sepultura, awal tahun 2003 GUGAT mencoba membuat lagu sendiri dengan konsep musik Trash Metal dan menghasilkan satu lagu berjudul Mati Rasa yang direkam di Studio Bintang 41, demo tsb sempat diputar di Radio GMR.
Ditengah kesibukan menggarap lagu lainnya, Jafar (Gitar) mengundurkan diri. Walau dengan satu gitar, GUGAT terus mengisi acara pentas musik di wilayah Cimahi.
Formasi ini bertahan hingga mengeluarkan satu single berjudul "Mati Rasa" yang tergabung dalam kompilasi Blasting Violent (Metal Head Productions). Namun setelah itu Black (Dram), Dronk (Bass) mengundurkan diri dan GUGAT pun sempat vakum. Ditengah kevakuman tsb, pada bulan Maret 2003 Oce (Gitar) bergabung menjadi Additional Gitar DINNING OUT.

Line-up GUGAT Bulan Agustus 2004 :
- Andy (Vokal)
- Oce (Gitar)
- Budi (Bass)
- Iman Dinning Out (Drum)

Formasi ini tidak bertahan lama, Andy dan Budi pun mengundurkan diri. Awal tahun 2005 posisi Budi (Bass) diganti oleh Bayu sementara Andy (vokal) diganti oleh Diki dan Achie (Dinning Out). hingga sekarang line-up GUGAT adalah :

- Achie (Female Vocal)
- Dicky (Male Vocal)
- Oce (Guitar)
- Bayu (Bass)
- Iman (Drum)

Dan dengan formasi ini, GUGAT menggarap 6 materi lagu yang direkam secara Live (Semi Track) di Studio Bintang 41. Komposisi musik GUGAT banyak terpengaruh oleh Band seperti Pantera, Chimaira, Throwdown, Lamb of God, Machine Head, dll.
Untuk lirik GUGAT bercerita tentang seputar kehidupan sisi gelap manusia, semua disajikan dalam balutan teriakan, typical scream dengan beat-beat yang variatif.
22.AFTERCOMA
Aftercoma is five piece metal band from the heart of bandungindonesia. Originally started as a solo project of the guitarist/vox “fatwerks”, then the project evolved to a live band in 2008. Not long after the members are gathered, Aftercoma released the debut EP called “Breath”. This EP was available for free download at some website and sold in itunes, amazon and other mp3 sites. The “breath” EP was the starting point of this band’s highspeed movement, shows after shows from the small club to the big arena stages has been terrorized. The fan base is growing larger and larger, the fans called themself “pemberontak” (rebels), named after the first single called “Berontak”. They come to every Aftercoma shows and wildly dance, scream and mosh to the heavy beats and blasting riffs from the notorious members of the band . Aftercoma continuously spread their music and performance throughout the country. Their tight performance and spectacular stage act have become the main attraction of theirshows. Their music is a mix of Hardcore, heavy metal, death metal, punkrock and any genre of music that they love. Influenced by heavy bands such as Metallica, Pantera, Walls of Jericho, Deftones, As I lay Dying and many more, and also influenced by bands/artist beyond metal realm such as :Radiohead, sigurros, explosions in the sky, NIN, etc. These influences have made their music unique and different from other metal acts in this country or even the world. In early 2011 Aftercoma released the first full-length album called “Breathless”. This album is a repackage of the “Breath” EP with 5 additional new songs and a remix done by “mobilderek”. In this Album Aftercoma did a collaboration with “Ipang” a Rock n Roll singer known as the vocalist of BIP and Plastik. This Collaboration revealed the other side of Aftercoma’s heavy music and proofed their ability to adapt with musicians across genres and generation. The movement of Aftercoma will never stop. They will never rest from creating madness and terrors with music and performances. They have so much to give to their fans and friends, so you better watch out and get ready to be hypnotized. BE THE WITNESS 


  



   

>ROTTEN CORPSE sang Legenda Monster Death Metal dari Malang

Ini epos tentang Rotten Corpse, sebuah legenda brutal death asal Malang yang pertama kali mempresentasikan nada-nada ekstrim kepada khalayak metal Indonesia. Kisah nyata band lokal yang membuka jalan penuh cadas dan melesat tinggi dalam waktu singkat. Namun juga penuh duri tajam serta konflik berkepanjangan. Ngotot bertahan tapi akhirnya seperti diselimuti kutukan. Jika itu sebuah kenangan dan seribu pelajaran, maka simak sedikit catatan kisah mereka. A legendary maggots. This is the ultimated classic!...

"Awalnya pada tahun 1994 cikal bakal Rotten Corpse adalah sekedar band session aja. Waktu itu saya udah malang-melintang bikin band ini-itu, dengan genre yang ini-itu juga. Sementara saya nge-fans banget sama band-nya Adyth, Orchestration Foolish. Bandtemen deket yang saya anggap paling oke, paling rapi di antara semuanya," jelas Aryev Gobel ketika mengingat kembali dari mana kisah epik metal ini harus dimulai.

Dia lalu melanjutkan ceritanya, "Si Adyth lah yang pertama kali nawarin bikin band session itu. Kita pengen coba main di genre metal yang lebih berat dan berisik. Setelah melalui tahap adaptasi personel, kita sepakat untuk serius dan band session ini dinamai Disgorged dengan formasi awal ; saya di vokal, Adyth dan Wawan di gitar, Upik di bass, dan Anton di drum."Berbagai proses dilalui, hingga akhirnya pada pertengahan Juni 1995 mereka dengan mantap mengubah nama band itu menjadi Rotten Corpse. Gitaris Adyth [eks Orchestration Foolish], vokalis Aryev Gobel [eks Abstain], gitaris Wawan [eks Lunatic Asylum], bassis Upick [eks Orchestration Foolish], dan drummer Anton [eks Lunatic Asylum] tampak cukup antusias untuk mengibarkan bendera brutal death metal di tanah Malang.

Sejarah mencatat, Orchestration Foolish dan Abstain merupakan dua band metal yang sering tampil dalam berbagai event festival musik garapan Gemma [Generasi Musisi Muda Malang] di rentang tahun 1992 - 1995. Sedangkan Lunatic Asylum adalah proyek band death metal bentukan trio Adyth, Wawan dan Anton - yang seingat penulis hanya sempat manggung satu kali di kampus Unibraw dengan mengusung lagu-lagu kover milik band metal Austria, Disastrous Murmur.

Begitu resmi terbentuk, Rotten Corpse langsung tancap gas berlatih di studio dan berawal dari mengkover lagu-lagu milik Cannibal Corpse, Suffocation, hingga Broken Hope. Tidak lama, Adyth dkk mulai berani tampil di sejumlah gigs, parade band dan berbagai event musik kampus yang ada di Malang.

Sebagai band baru, pada masa itu mereka musti rela membayar biaya pendaftaran untuk manggung. Di setiap pentas, Adyth dkk juga kerap membawa suporter setia - yang notabene adalah temen-temen dekat mereka sendiri. Rotten Corpse sempat menggemparkan event Singosari Open Air, di mana Anton berhasil menyabet gelar 'Drummer Terbaik' dan dapat trophy sebagai kenang-kenangan. Weird?!...

Pada akhir tahun 1995, Upick terpaksa cabut karena pekerjaan dan posisinya digantikan oleh Didik, pemuda pendiam asal Nganjuk hasil rekomendasi dari Afril [Extreme Decay]. Menyusul tak lama kemudian Wawan juga keluar dari Rotten Corpse, dan membentuk grup band Adzab yang beraliran black metal. Mulai saat itulah formasi Rotten Corpse menjadi empat orang dengan menyisakan Adyth yang sendirian di sektor gitar, sekaligus sebagai mastermind yang mengelola materi musik dan karir band.

Di awal tahun berikutnya, Rotten Corpse coba merilis demo pertama yang mereka beri titel Maggot Sickness. Demo yang direkam selama dua jam secara live-track di studio Oase itu justru jadi momentum penting bagi langkah karir Rotten Corpse selanjutnya. Rekaman demo itulah yang memancing banyak reaksi kekaguman serta efek positif dari berbagai scene musik cadas di Indonesia. Dan nama Rotten Corpse makin sering disebut serta mulai hangat dibicarakan...

"Itulah kuncinya," cetus Aryev Gobel. "Demo rekaman yang berkualitas minim banget itu sempat dibawa ke Bandung yang kala itu merupakan kota sejuta harapan bagi semua band underground. Demo itu diperkenalkan pada komunitas di sana dan bisa menunjukkan bahwa Malang, kota kecil yang tidak begitu mencolok mempunyai satu monster yang sanggup memporak-porandakan pasar underground. Dan itu memang terjadi!..."

Akibat demo sederhana itu Rotten Corpse akhirnya diundang ke Bandung untuk tampil di salah satu konser cadas yang sangat monumental, Bandung Underground #2 di gedung Saparua, 21 Juli 1996. Dengan bersemangat sang vokalis kembali berujar, "Show pertama kita di Bandung itu memang luar biasa. Kita sanggup membuat mereka tercengang. Kita sanggup memposisikan Rotten Corpse menjadi monster yang sangat mengerikan di kalangan underground Indonesia!"

Tak ayal, nama Rotten Corpse langsung melesat dan mulai menjadi 'national-highlight' bagi pencinta musik ekstrim di negeri ini. Sepekan kemudian, tepatnya tanggal 28 Juli 1996, Adyth dkk menjadi headliner pada ajang Parade Musik Underground di gedung YPAC, Malang. Di sini Rotten Corpse kembali menjadi bintang dengan performanya yang nyaris sempurna.

Puncaknya mulai terjadi pembicaraan antara Rotten Corpse dengan Hariyanto a.k.a Mas Harry dari HR Production [produsen kaos yang berdomisili di Surabaya] yang ingin memproduksi debut album Adyth dkk. Mas Harry sepakat bikin label metal independen dengan nama Graveyard Production, dan mengontrak Rotten Corpse sebagai artis band pertamanya. Dia juga yang bertindak sebagai manajer band kebanggaan arek Malang tersebut.

Akhirnya pada bulan November 1996 Rotten Corpse menjalani proses rekaman selama lima hari penuh di studio Natural [Surabaya] dengan produser Mas Harry dan dibantu Irwan sebagai sound engineer. Proses rekaman mereka saat itu terbilang cukup mewah dan fenomenal bagi kalangan komunitas metal. Sebab Adyth dkk mulai meninggalkan gaya live-recording dan berani menggunakan sistem track-recording untuk mendapatkan hasil rekaman yang maksimal. Metode rekaman seperti itu masih jarang digunakan oleh kebanyakan band underground pada jaman itu karena keterbatasan sarana dan equipment standard, serta memerlukan waktu dan biaya yang lumayan besar.

Sementara proses mixing materi rekaman Rotten Corpse masih digarap, Adyth dkk kembali menghajar beberapa event metal raksasa, seperti misalnya Underground Siang Bolong [Surabaya], Total Noise [Jakarta], dan PMU #2 [Malang]. Alhasil nama Rotten Corpse semakin mengkilap saja di blantika musik cadas tanah air.

Tepat di akhir tahun 1996, Graveyard Production resmi merilis album Rotten Corpse yang bertitel Maggot Sickness. Di dalamnya berisi delapan lagu yang digarap cukup maksimal, dan sukses menggelontorkan sejumlah singel keren seperti Rotten Solid Brain, Broken Hope, atau Mindless Tentacles. Yah, sebuah masterpiece!...

Respon publik dan pasar metal Indonesia tentunya sangat menggembirakan. Maggot Sickness menjadi album metal yang cukup bersinar di jamannya, dan sempat diklaim oleh seorang jurnalis musik sebagai salah satu dari 20 album rock-lokal yang revolusioner [majalah MTV Trax2, Juli 2004]. Dalam artikel itu juga tertulis, "Album debut mereka yang bertitel 'Maggot Sickness' saat itu menggemparkan scene metal di Jakarta, Bandung, Jogjakarta dan Bali karena komposisinya yang solid dan kualitas rekamannya yang top notch."

Berbagai media metal-underground juga memberi komentar dan review yang positif. Sebuah fanzine lokal bernama Loudly Press menaruh Maggot Sickness di list pertama dalam rubrik Five Malang Essential Records - dengan kutipan singkat, "...sebuah perjuangan yang sangat tidak pantas untuk dilupakan. Sebuah album untuk semua diehard metalheads!"

Tanpa bermaksud melebih-lebihkan, Aryev Gobel ikut buka mulut lebar-lebar soal rilisan itu, "Maggot Sickness adalah album masterpiece yang pernah dilahirkan oleh praktisi band underground dalam kualitas recording, materi musik, dan artwork. Perpaduan teknik analog dan manual artwork yang orisinal menjadikan album ini benar-benar melegenda."

Perlu diketahui bahwa sampul depan Maggot Sickness itu benar-benar 'asli dan nyata'. Ceritanya dalam sesi foto kover itu kaki Aryev Gobel rela dilumuri cat merah dan saus kental serta diguyur sekantong belatung hidup yang biasa di pakai sebagai pakan burung peliharaan. Hasil fotonya lalu diolah sedikit di komputer dan jadilah salah satu karya sampul album yang paling 'orisinil' di scene metal Indonesia.

Kedahsyatan Maggot Sickness menyeberang hingga ke negara tetangga. Di awal tahun 1997, album itu dirilis kembali oleh Ultra Hingax Prod dan VSP dengan titel Rotten Corpse [self-titled] untuk pasar distribusi Malaysia dan Singapore. Bahkan tiga lagu mereka - Rotten Solid Brain, Sound Bitter, Mindless Tentacles - masih sempat masuk dalam proyek kompilasi Ultra Violence yang diterbitkan oleh Ultra Hingax Prod [2000] di wilayah negeri jiran.

Sayangnya kesuksesan Rotten Corpse tidak lalu dibarengi dengan solidnya hubungan internal di tubuh band. Perlahan muncul keretakan antar personil akibat ego yang berlebih atau benturan kepentingan. Bahkan sejak itu mulai muncul isu-isu tak sedap yang justru datang dari seputar scene mereka sendiri. Agaknya Rotten Corpse sempat kaget dengan popularitas mendadak yang mereka terima. Scene lokal juga tampak belum siap menerima perubahan yang terjadi pada band yang sempat mereka bangga-banggakan itu. Yang muncul kemudian adalah bibit prasangka, iri, curiga, opini negatif, serta vonis yang berlebihan.

"Saya pribadi memang shock berat dengan begitu cepat populernya band ini. Saya jadi dikenal, banyak banget yang berinteraksi baik secara poistif maupun negatif. Tekanan-tekanan menjadi 'artis' pun nyata saya rasakan, baik secara psikologis maupun fisik!" ungkap Aryev Gobel jujur.

Dalam kasus ini, mitos bahwa konflik internal hampir selalu menyertai band yang terlalu cepat sukses mungkin benar adanya. Puncaknya pada pertengahan tahun 1997, Aryev Gobel keluar dari Rotten Corpse. "Kegilaan saya terhadap narkoba tidak dibarengi dengan pemikiran personel lain yang penuh pengertian. Cukup satu vonis, saya adalah pengganggu dan harus keluar dari Rotten Corpse!" aku Aryev Gobel yang lalu memilih bergabung di grupband Santhet sebagai drummer.

Sepeninggal Aryev Gobel, Rotten Corpse terus bertahan. Apalagi tawaran manggung masih datang dari berbagai pentas. Akhirnya posisi vokal diisi oleh Ferry Rinaldi [eks Brain Maggots]. Dalam waktu yang hampir bersamaan, Wawan dpanggil kembali untuk mengisi ruang gitar yang pernah ia tinggalkan. Rotten Corpse kembali dalam formasi berlima dengan duo gitaris yang gahar.

Pada bulan Juli 1997, Rotten Corpse kembali diundang manggung di kota kembang dalam acara Bandung Berisik #2. Saat itu mereka berangkat tanpa Anton dan Didik yang sedang ujian di kampusnya. Terpaksa dalam konser itu Adyth, Ferry dan Wawan meminta bantuan sahabat mereka yaitu Hendra [drum] dan Ratno [bass] dari grupband Motorhead sebagai additional musicians. Uniknya, tepat seminggu kemudian giliran Adyth yang diajak manggung membantu Motordeath ketika band Bandung itu show di event Hullabaloo #3? .

Sepulang dari Bandung itu sebenarnya sudah tampak sekali kalau pondasi Rotten Corpse mulai retak. Kejenuhan memuncak, konflik internal semakin tajam, dan perang kepentingan terjadi satu sama lain. Adyth selaku mastermind kelompok ini tampak mulai kehilangan akal dalam menyatukan visi bermusik personil lainnya. Bisakah nasib mereka diselamatkan?!...

Hingga pada suatu sore di bulan Agustus 1997, Adyth tiba-tiba mengontak salah seorang editor Mindblast fanzine dengan maksud ingin menyampaikan satu informasi penting. Pertemuan mendadak dilakukan di sebuah warung kopi sederhana dekat markas redaksi Mindblast. Sore itu dia mengaku baru saja melakukan pertemuan internal dengan semua personil band dan mendapatkan satu keputusan penting tentang karir musik mereka.

"Ini berita resmi dari Rotten Corpse, dan kamu orang pertama yang aku kasih tahu ya," kata Adyth dengan mimik wajah serius. "Gini, aku akan balik ke Bandung dalam waktu dekat ini. Mau nerusin studi di sana. Trus soal Rotten Corpse, kita tadi udah sepakat kalo nama Rotten Corpse akan aku bawa serta ke Bandung."

Bagaikan geledek di siang bolong. Berita ini sungguh mengagetkan. Meski sebenarnya sudah lama tercium indikasi ke arah perpecahan Rotten Corpse. Namun tidak ada yang menyangka kalau ternyata skenarionya seperti ini. Adyth mengusung nama Rotten Corpse di Bandung? Sama siapa? Terus bagaimana nasib empat personil lainnya di Malang? Apakah ini bahasa lain dari Rotten Corpse yang memutuskan bubar total?...

"Tenang aja. Rotten Corpse bakal terus eksis kok. Hanya pindah home base aja ke Bandung!" kata Adyth hati-hati seperti tidak ingin menyinggung perasaaan siapapun. Dia bukannya memecat ke-empat personil yang lain. Dalam bahasa yang dia pakai adalah 'meminta Anton dkk untuk mengundurkan diri dari band'. Sebab selaku personil yang menulis hampir semua materi lagu serta mengelola semua urusan karir band, dia merasa yang paling berhak menggunakan nama Rotten Corpse.

"Yah kita liat saja gimana entar jadinya. Sampai di Bandung nanti aku akan langsung cari orang-orang yang mau bantu membentuk Rotten Corpse yang lebih matang dan serius. Lagipula di sana kayaknya lebih menjanjikan untuk maen musik," jelasnya kemudian.

Tidak lama setelah 'konferensi pers' eksklusif tersebut, tepatnya di bulan September 1997, Adyth benar-benar pulang kampung ke Bandung. Di sana ia dibantu oleh para personil Motordeath untuk membangun dinasti Rotten Corpse yang baru. Setelah berlatih singkat di studio, mereka langsung diundang tampil dalam sebuah konser musik cadas di Denpasar, Bali.

Sementara itu di waktu yang bersamaan, sisa personil yang tertinggal di Malang ternyata masih menyatakan diri eksis dan berhak menyandang nama Rotten Corpse. Ferry, Didik, Wawan, dan Anton tetap coba bertahan dalam manajemen Graveyard Production. Mereka juga mulai kembali ke studio dan sempat beberapa kali mengisi gigs lokal yang ada.

Munculnya dua kubu yang berlabelkan Rotten Corpse itu cukup membingungkan masyarakat metal. Pro-kontra mulai merebak luas. Kedua kubu tetap saling klaim dan merasa paling berhak. Panitia acara musik pun bingung musti mengontak Rotten Corpse yang mana?! Saking bingungnya, Mindblast sendiri bahkan memuat artikel berjudul Rotten Corpse satu halaman penuh yang hanya berisi tanda tanya besar [?] tanpa tulisan apapun di edisi ketiganya. Berbagai 'upaya damai' tidak mampu meredakan sengketa dan konflik di antara mereka sendiri.

Namun semua itu berjalan tidak terlalu lama. Adyth tampaknya kesulitan berjuang sendirian dengan brand lawas Rotten Corpse di Bandung. Sementara Anton dkk di Malang seperti kehilangan nahkoda serta agak kewalahan mengelola karir band tanpa sentuhan Adyth. Dan perlahan kedua kubu Rotten Corpse itu tidak pernah ada kabarnya lagi. Selesai sampai di sinikah sejarah Rotten Corpse?! Mmhh, belum tentu...

Di awal tahun 1998 tersiar kabar bahwa Adyth membentuk grupband deathmetal anyar yaitu Disinfected. Kelompok itu diperkuat juga oleh nama-nama paten dari scene metal Ujungberung Bandung, seperti Amenk [eks Embalmed] dan Andris [Burgerkill]. Tidak lama mereka langsung merilis debut album yang bertitel Melted rilisan Extreme Souls Production. Menurut sebagian kawan, album yang mendapatkan respon hangat dari fans metal itu punya nuansa musik khas Rotten Corpse. Sungguh masuk akal, sebab hampir semua materi dasar lagunya memang ditulis oleh Adyth. Bisa dibayangkan kalau Melted adalah 'album kedua dari Rotten Corpse'?!...

Setelah merilis rekaman, nama Disinfected melesat di scene metal Indonesia. Berbagai panggung musik mulai dijajal. Bahkan mereka sempat diundang tampil di kota Malang dalam event bertajuk Malang Metal Fest. Adyth sendiri tampak enjoy bermusik di Disinfected dan mulai melupakan ambisinya mengusung nama Rotten Corpse yang sepertinya sarat 'kutukan'.

Tetapi nama Rotten Corpse sendiri ibarat 'pesugihan' yang selalu dicari sekaligus 'kutukan' yang terus menghantui. Buktinya pada akhir tahun 1998, Aryev Gobel bangkit dan membentuk kembali Rotten Corpse bersama gitaris Mentho [Keramat], bassist Yongki [Suffer In Crease], dan drummer Eko [Keramat]. Setelah ending yang tidak 'happy' di masa sebelumnya, sekuel kedua dari Rotten Corpse tampaknya dimulai dari sini...

Mereka langsung aktif berlatih di studio legendaris Centra, sambil sesekali manggung di sejumlah gigs lokal dan memproduksi beberapa merchandise. Akhirnya Rotten Corpse formasi baru pimpinan Aryev Gobel itu berhasil membuat satu karya nyata. Mereka sempat merilis sebuah singel yang berjudul Awakening untuk salah satu seri kompilasi cadas Brutally Sickness rilisan Extreme Souls Production.

Setelah tampil membuka show Edane di Malang dan mengisi sejumlah gigs lokal dalam rentang tahun 1999-2000, Rotten Corpse sempat dikabarkan akan merilis full-album melalui label Rottrevore records. Namun berita itu tidak pernah menjadi kenyataan. Begitu juga Rotten Corpse seperti berada di persimpangan antara 'ada dan tiada'. Sialan, rupanya 'kutukan' itu masih berlanjut...

"Dengan berat hati, ibarat putus pacaran, saya terpaksa tidak tahu menahu soal band ini. Saya tidak tahu kenapa, Rotten Corpse seperti mengantuk, pengen tidur terus. Sementara konflik-konflik internal pun tidak kunjung berhenti dan akhirnya mematikan band besar ini," tutur Aryev Gobel yang sekarang menjabat vokalis Keramat dan bekerja sebagai desainer grafis di sebuah pabrik rokok di Malang.

Seingat penulis, sejak tahun 2001 nama Rotten Corpse sudah tidak disebut-sebut lagi. Rotten Corpse is dead?! Well, seperti biasa, tidak pernah sekali pun ada pernyataan resmi mengenai keputusan bubarnya Rotten Corpse dari pihak-pihak terkait. Selalu saja misterius. Orang-orangnya masih ada di sekitar, tetapi nama Rotten Corpse perlahan lenyap begitu saja. Sebagian orang yang percaya kutukan berpendapat bahwa mungkin sebaiknya Rotten Corpse tidak usah ada lagi dan biarkan jadi sejarah...

And where is everybody now?!... Adyth saat ini sudah berkeluarga dan bekerja sebagai desainer grafis di Jakarta. Anton masih bekerja di Malang dan jadi drummer di Silence Is Broken - setelah sempat memperkuat banyak band lokal ; Disintegrate, System Error, sampai Davyjones. Wawan yang pernah main gitar di Adzab, Disaffection dan Antipathy sempat hijrah ke Ukraina bareng pacar bulenya. Didik kabarnya bikin band metal di Nganjuk. Upick sudah berkeluarga dan bekerja di Pandaan. Ferry Rinaldi sudah menikah dan menetap di Pandaan. Yongki berhenti bermusik dan tinggal di Malang. Aryev Gobel, Mentho dan Eko masih main musik bersama di Keramat. Mas Harry tetap di Surabaya, menekuni bisnis sablon dan jadi kolektor metal. They're all kvlt!...

Meski hanya eksis dalam waktu singkat dan dilanda berbagai konflik, setidaknya Rotten Corpse pernah menggoreskan tinta emas dalam sejarah musik metal di Malang, bahkan di Indonesia. Sampai-sampai muncul mitos bahwa hingga hari ini belum ada band metal Malang yang pernah mencapai level seperti Rotten Corpse - yang punya karya musik berkualitas, direspon secara masif, dan sangat menginspirasi banyak orang.

Sampai detik ini, satu-satunya album Maggot Sickness tetap menjadi klasik dan masih diburu dengan harga lumayan tinggi. Beberapa band lokal tercatat masih mengkover lagu-lagunya. Fans dari dalam dan luar negeri masih terus menanyakan stok rekamannya. Album bajakannya bahkan ludes diserbu pembeli. Begitu juga dengan merchandise-nya di pasaran gelap. Organiser show Kolektif Radiasi masih bercita-cita untuk membawa line-up klasik Rotten Corpse ke dalam sebuah konser reuni. Atau memang sudah sepantasnya band ini mendapatkan sebuah tribut khusus...

Penulis yakin mereka yang pernah bersama dan mengalami sejarah dengan band ini akan terus mengenang kejayaan yang singkat itu. Sejarah yang diukir Rotten Corpse akan selalu terasa emosional. Dari sisi yang baik maupun yang buruk. Seperti diungkapkan Aryev Gobel yang sampai rela merajah logo band Rotten Corpse di kulit tubuhnya, "Saya pribadi merasa bangga pernah punya band sedahsyat ini. Sampai mati band ini akan tetap di dada!..."


Sumber : apokalip webzine